When the Whole Universe is Against You Eating Kuotie

Jadi, saya suka banget, banget, banget sama kuotie. Gyoza juga sih. Tapi lebih suka kuotie. Bedanya apa? Dari yang biasanya saya makan, biasanya kuotie itu kulitnya lebih tebal, isinya umumnya pork, dan ada sayur kucainya. Sedangkan kalau gyoza itu kulitnya lebih tipis dan isinya lebih berbau bawang. Please do correct me if I’m wrong, though. Referensi lainnya bisa dicek juga disini.

Anyway, hari Kamis malam kemarin, suami tiba-tiba ingin makan gyoza. Saya seneng banget, karena tumben-tumbenan kan. Saya langsung iyakan dan bilang “Ayo kita ke Cibadak!” Karena saya pernah makan kuotie enak di Cibadak, Bandung sini. Dengan harapan suami ga tau juga kalau kuotie itu berbeda dengan gyoza, LOL. Waktu itu udah jam setengah 8, jadi masih semangat kan karena sampai sana paling juga jam 8an, masih buka harusnya. Siap siaplah kita. Ganti baju, siap-siap, dadah dadah sama Samsam biar dia ga panik ditinggal sebentar. Terus waktu buka pintu, mau naik motor, apa yang terjadi saudara-saudara? Hujan dooong. Hujan yang ga terlalu besar dan ga kecil juga, subtle gitu, jadi ga kedengeran dari dalam rumah. Sedih bangeeet. Saya berharap hujannya hanya akan sebentar, jadi saya menunggu sambil masih berharap. Terus ya iya sih berenti atau kecilan hujannya, tapi pas lihat jam sudah jam 9 huhuhuhu. Batal lah rencana makan kuotie malam itu.

The end.

LOL.

Ngga deng, sampe disitu doang ceritanya dong.

Jadi akhirnya hari Jumatnya, pulang kantor kita ke Cibadak buat beli kuotie. Saya dulu pernah makannya sama teman sih, suami lagi dikirim ke client nya di NTB. Dan selama ini penunjuk arah atau tempat saya itu suami, because I’m very, very, very bad at remembering places and ways. Jadi kemarin bermodal “semoga benar”, kita ke Cibadak. Yang jual kuotie itu ada dua sih, yang satu masih tutup pas kita sampe, jadi yaudah beli ajalah ya di tempat yang satunya, saya lupa lupa inget juga dulu beli yang mana, haha. Tapi, yang namanya Cibadak dan Sudirman Street, pastinya sampe sana pengen makan berat disana rasanya, haha. Dan ada satu tempat makan yang meja makannya disusun banyak di pinggir jalan, dan dia rame banget. Kita tertarik untuk makan disana, jadi kuotienya dibeli masih mentah dan makan di tempat yang rame tadi. Alhasil sampe rumah sudah kenyang. Plan buat makan kuotie pun dilanjut untuk besok.

Hari ini, pagi tadi, saya sudah semangat buat makan kuotie hari ini, entah sarapan atau makan malam. Lalu apa yang terjadi saudara-saudara? Regulator gas buat water heater rusak dong. Kenapa ini ngefek ke saya makan kuotie? Mari rewind ke semalam.

Semalam, sewaktu mau mandi, water heater ga nyala, air shower ga hangat. Kan sedih banget. Pas di cek ternyata gas nya habis. Kita coba tukar dengan gas kompor. Ga bisa juga. Akhirnya kita memutuskan buat beli aja ke indomaret terdekat, sekalian kita juga butuh beli galon air. Setelah beli, sampe rumah, pasang gasnya ke water heater, tetap ga nyalaaaa, jeng jeng. Karena mau mandi pake shower dengan air hangat banget, kita tuker-tuker gas kompor dan gas baru beli, coba coba, sampe akhirnya kita tau kalau regulator gas water heater yang rusak. Jadi kita cuma punya satu regulator yang berfungsi. Karena itu sudah malam dan besok paginya butuh mandi juga kan, kita memutuskan buat pasang di water heater aja regulatornya.

Jadi, pagi ini, kita bisa mandi shower air hangat tapi ga bisa makan kuotie huhuhuhu. Harus beli baru atau tuker tuker regulator gas nya, ribet banget. Plus Sabtu ini harus kerja setengah hari, dan ini jam setengah sepuluh pagi mendung buanget.

Why, universe, why?

What is it about me and kuotie that you hate?

Semoga malam ini sudah bisa beli regulator gas baru dan makan kuotie.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *