Note To Self : Be Wise and Listen More

Sewaktu libur Imlek kemarin, saya dan suami sempat jalan jalan ke Baywalk Malk di Pluit. Kita makan di Sukiya, restoran makanan Jepang gitu, mirip-mirip Yoshinoya. Oh btw kroket kentangnya lumayan enak loh (ga tahan ga rekomenin haha). Waktu itu, ceritanya di sebelah kita ada satu keluarga gitu, 2 anak laki-laki masih kecil dan orang tuanya. Si ibunya, main handphone seru banget dan fokus banget ke HP nya. Mbak dan mas pelayannya sampai harus bolak balik nanyain ke si ibunya apakah makanan yang lagi mereka antar itu makanan ibunya. Setelah beberapa kali tanya, baru dong si ibunya bilang iya itu makanan dia *smh*.


via GIPHY

Terus si ibunya lanjut lagi fokus ke hp. Anaknya siapa yang ngajak ngobrol? Bapaknya. Terus tiba-tiba anaknya yang satu ga sengaja ngejatohin piring makannya. Agak keras memang suaranya, sampai yang duduknya dekat-dekat situ nengok semua. Si ibunya tiba-tiba sadar dari HP nya, dan murka.

“Kenapa sih makan aja bisa sampe jatoh piringnya?!”

“Makan itu kaya gini! Nih! Piringnya taro di meja, kaya gini!” (sambil ketruk ketruk piring di meja)

“Yang bener makannya! Masa makan aja ga bisa bener.”

Anaknya saking kagetnya ibunya marah-marah, cuma bisa bengong ngeliatin si ibu. Anaknya ga bantah ataupun jawab apa-apa, cuma bengong aja. Dan si ibunya tetep marah-marah sampaaai sekitar 10 menit. Dan anaknya selama 10 menit itu cuma bengong ngeliatin ibunya.

..

Cerita lain lagi, saya lagi di McDonald’s sewaktu ada seorang ibu, temannya, dan dua orang anaknya duduk di meja sebelah kita. Si ibu terus jalan untuk pesan makanan, dan balik lagi dengan nampan yang isinya kentang goreng dan dua ice cream sundae. Es krim nya dikasih ke anaknya, yang mana salah satunya jawab:

“Aku gamau es krim.”

Terus mamanya jawab apa saudara-saudara?

“Apa? Kamu gamau es krim? Ga menghargai banget.”

“Iya, aku kan ga bilang aku mau es krim, emang ga boleh?”

“Boleh, cuma ga menghargai aja.”

Dan ibunya bilang begitu dengan sangat sangat sangat ketus.

..

Kebayang ga sih jadi anaknya?

Bisa jadi anaknya ya emang ga sengaja aja jatohin piring. Toh kita juga sering jatuhin barang, kan. Handphone, kunci, botol lotion, jepit rambut, kacamata. Kalau pun si anaknya ga bisa diem sampe tuh piring jatoh, ya si ibunya juga daritadi anaknya ga diperhatiin, cuma main HP doang. Pun emang kalau ibunya sudah perhatiin dan jagain pun barangnya masih jatoh-jatoh, ga ada salahnya kasih tau nya pelan-pelan. Atau jangan kenceng-kenceng sampe semua orang bisa denger. Satu pelajaran dari Mama saya yang saya petik itu beliau ga pernah marahin saya di publik. Ga pernah.

So note to self #1 : If I later become a mother, I should be wise of how to tell your kids how to handle things.

Nah cerita yang kedua lebih ngeselin. Mother dictator. Satu, kalau dari pembicaraan itu emang anaknya ga minta. Dua, kalau misal kita beliin orang suatu hal yang orang itu ga minta, ya kita harus rela. Kalau orang itu ga suka, ya resiko kita sebagai yang ngasih. Kita ga bisa nuntut orang untuk suka barang yang kita kasih, kan. Dan terus dengan kaya gitu si anaknya akan merasa kalau walaupun ibunya bilang boleh, tapi ya apa yang ibunya bilang itu mutlak.

So note to self #2 : if I later become a mother, don’t be a mother dictator and listen to your kid.

Note to self #3 : Kalau ngasih itu yang rela.

Ini agak emosi sih nulisnya, karena ngebayangin kalau di posisi anaknya itu rasanya kaya apa. But I shouldn’t judge the mothers, right? Hopefully dari pengalaman ini saya bisa punya mental note untuk menjadi orang yang lebih baik.

Let’s strive to be a better person.

 



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *