Kenikmatan Hakiki Bernama Mie Ayam Cipaganti

Mie ayam kaya apa sih yang kalian paling suka? Mie ayam kan banyak ya jenis-jenisnya. Ada yang mie-nya kecil-kecil putih dan lembut, ada yang mie-nya keriting dan kenyal-kenyal, ada yang mie-nya ukurannya lebih besar dan kenyal juga. Belum jenis ayamnya, ada yang ayamnya diparut, ada yang ayamnya putih dipotong kecil-kecil, ada yang ayamnya coklat dipotong kecil-kecil. Dunia per-mie-an ini memang luas dan selera masing-masing orang berbeda-beda sukanya yang mana.

Kalau saya, saya suka sekali sama yang mie-nya keriting dan kenyal dengan ayam yang berwarna coklat dan berkuah gitu. Dulu waktu jaman tinggal di Bogor, kesukaan saya adalah mie di depan Mardi Yuana Sukasari. Padahal bukan sekolah saya sendiri, tapi mie-nya enak banget ga ada yang ngalahin. Dari jaman bukanya di depan pager sekolahnya persis sampai sekarang adanya di sebrangnya. Kalau pulang ke Bogor suka dibela-belain kesana demi makan mie ini doang. Lebih sering kesana daripada nengok mantan sekolah sendiri kayanya haha.

Nah begitu pindah kota, entah dulu di Jakarta atau sekarang di Bandung, kebanyakan mie atau bakmi ayam itu malah yang mie-nya putih dan kecil tipis gitu. Enak juga sih, tapi buat saya ga ada yang ngalahin kenikmatan mie-kuning-kenyal-ayam-coklat-berkuah. Sampai saya lihat banyak review dari Mie Cipaganti di Bandung ini dan penampakannya mirip baaanget sama tipe mie kesukaan saya itu. Langsung ingin sekali kesana. Tapi, sedihnya, mereka tutup jam 5 sore. Jam 5 ya saya baru pulang atuh huhu.

Maka dari itu saya dan suami baru bisa kesana hari Minggu, pulang gereja. Sekitar jam 10 bubar gereja langsung cus kesana. Mie Ayam Cipaganti ini, sesuai namanya, berlokasi di Jalan Cipaganti. Tepatnya persis di depan Masjid Besar Cipaganti. Kalau bawa mobil, bisa parkir di depan masjid juga, jadi di sebelah tempat mie-nya. Atau, boleh juga di dalam masjidnya. Mie-nya dijual di gerobak gitu, pasti langsung keliatan.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung
Posisinya tepat di depan Masjid Besar Cipaganti

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung

Waktu pertama kali kami kesana ini memang agak sepi, jadi bisa duduk tepat di dekat gerobaknya. Jadi keliatan kalau mas-mas penjual mie-nya ini berseragam kemeja merah dengan tulisan ‘Cipaganti Crew’ di punggung. Kali kedua kami kesana sih lagi ramai, jadi ga kebagian duduk di dekat gerobak. Tapi jangan takut, karena disediakan juga tempat duduk di belakang pohon besar di belakang gerobaknya, dekat dengan tempat penyewaan sepeda. Atau, disediakan juga tempat duduk di dalam parkiran masjidnya.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung
Cipaganti Crew

Saya terus langsung pesan tanpa bakso, dan suami pesan yang pakai bakso. Disini, kalau pesan, default-nya langsung dapat satu bakso kecil, satu bakso besar dan pangsit goreng. Suami request supaya baksonya mau yang bakso kecil semua karena memang ga terlalu doyan bakso besar yang umumnya adalah bakso urat.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung

Sedangkan saya request ga pake bakso karena ya lagi ga pengen aja haha.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung

Berhubung kita berdua ini suka banget makan mie ayam pakai pangsit goreng, jadi kami tambah lagi pangsit gorengnya. Dan minumnya, apalagi kalau bukan Teh Botol Sosro. I said it and I will say it again and again kalau yang bikin tagline ‘Apapun makannya, minumnya Teh Botol Sosro’ itu jenius, kasih bonus yang gede-gede plis haha.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung

Begitu mie-nya dateng, saya langsung yakin kalau rasanya bakal enak. Soalnya dari penampakannya memang terlihat seperti tipe-tipe mie yang saya suka sekali. Mie-nya ga tipis dan agak keriting. Teksturnya juga kenyal-kenyal pas banget, ga kelembekan dan ga terlalu kenyal sampai susah dikunyah. Kalau dalam bahasa pasta, al dente. Hahaha.

Ayamnya disuwir, tapi ada campuran kulit, dan juga rempah-rempah yang membuat rasa ayam dan kuahnya enak. Kuah dari ayam ini memang diberi agak banyak. Bahkan waktu pertama saya datang, bisa dilihat di foto di atas yang tanpa bakso, itu kebetulan lagi dapat kuah yang banyak. Tapi walaupun kuahnya banyak, ga bikin mie-nya rasanya jadi keasinan, tetap enak.

Kombinasi mie yang kenyalnya pas, ayam dan kuahnya yang gurih ini pas banget deh. Enak banget dan memang kesukaan saya banget. Apalagi makannya ditambah sama pangsit goreng yang diancurin dan diaduk ke mie-nya. Wah gila deh. Ngalahin mie-mie lain yang lebih mahal haha.

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung
Ini waktu kedua kali saya datang, kuahnya ga sebanyak yang pertama

Masalahnya adalah, saya lupa tepatnya harganya berapa hahaha. Some bad blogger I am. Janji bakal update kalau udah kesana lagi dan catet harganya. Tapi yang pasti saya makan berdua suami, tambah pangsit dan teh botol itu ga sampe atau sekitar lima puluh ribu rupiah saja.

Setelah datang lagi, saya sudah tanya detail dong berapa harganya haha. Mie ayam polos tanpa bakso itu harganya Rp 10.000,00. Mie ayam + bakso itu harganya Rp 15.000,00. Pangsitnya harganya satunya seribu rupiah saja.

Nah jadi, kalau lagi di Bandung, mau ngerasain ademnya Bandung sambil makan enak yang ga bikin kantong jebol, sambil nontonin sedikit dinamika lalu lintas Bandung, disini oke banget. Dan ini ngenyangin karena mie-nya padat. Apalagi kalau lagi perut kosong, bisa pesan dua tuh haha. Soalnya beberapa kali saya kesana, ada aja yang makannya dua porsi.

Kalau mereka ga tutup jam 5 mah saya bisa sering-sering kesana pasti. Cobain ya cobain!

heytheregrace.com | Mie Ayam Cipaganti Bandung



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *