Review : Innisfree Super Volcanic Pore Clay Mask

Ini semua orang udah coba dan saya telat banget ya huhuhu. Tapi Innisfree belum lama buka di PVJ Bandung, dan kemarinan saya mampir sih tujuan awalnya buat liat-liat doang, target belinya bulan depannya gitu. Tapi ga tahan plus dipaksa-paksa “udaaaah, beli aja gih” sama suami, jadi ya begitu deh. Haha. Ini saya pakenya tiga hari sekali. Di kemasannya ditulis pakenya harusnya seminggu 1-2x aja sih. Tapi saya bingung menentukan harinya. Kalau Senin dan Kamis, rasanya koq dari Kamis ke Seninnya kelamaan, haha. Jadi saya putuskan buat 3 hari sekali aja.

Kemasannya di jar gitu, yang saya kurang suka sih. Karena kalau pakai tangan kaya ga higienis gitu. Terus juga ga disediain spatula. Jadi saya pakai spatula yang dapat dari beli mangkok dan kuas masker di semacam Strawberry atau Heartwarmer gitu (lupa dimana belinya). Tapi teksturnya padat sih, jadi kalau ditaroh di botol pump malah bakal susah keluarin produknya kayanya. Sehubungan dengan ini, Innisfree sendiri punya beberapa varian lain Volcanic Clay Mask ini yaitu Jeju Volcanic Pore Clay MaskSuper Volcanic Clay Mousse Mask, dan Jeju Volcanic Clay Mousse Mask. Waktu saya di store nya sih yg mousse cuma ada satu, dan ga inget yang mana, tapi di web nya ada dua. Kata mbaknya yang versi mousse lebih dan paling ampuh. Dan kemasannya saya paling suka, ga di jar tapi botol pencet gitu. Tapi berhubung yang ketiga ini harganya lebih mahal dan yang termasuk best seller itu yang Super, jadi akhirnya saya beli yg Super aja.

http://heytheregrace.com/ | Innisfree Super Volcanic Pore Clay Mask Review (Indonesia) - 1

Tekstur dari clay mask ini sangat padat dan ashy. Jadi kalau lagi diaplikasiin harus buru-buru karena cepat kering. Saya sempat baca-baca dan nonton review dari produk ini, dan ada beberapa yang bilang ada kerasa mint dingin gitu, tapi di saya sih ga kerasa ya mint dingin nya, jadi pas lagi nunggu kering sih ga kerasa apa-apa. Kan ada masker-masker yang sewaktu nunggu kering tuh kerasa kulitnya ngencengin atau gimana gitu. Ini sih ga kerasa apa-apa di saya. Jadi, buat tau udah kering apa belum harus pakai alarm, atau ingat-ingat 10-15 menit nya (dianjurkan sekian lama dari kemasannya).

Setelah itu untuk bilasnya dengan air suam-suam kuku sambil dipijat katanya. Sehabis dibilas juga biasa aja sih rasanya, ga kenceng atau gimana gitu kulitnya. Yang langsung terasa adalah, muka saya ini agak banyak beruntusan dan whitehead gitu, intinya mukanya jauh dari kata mulus. Tapi setelah pakai masker ini, muka terasa lebih mulus. Mungkin karena dia emang claim-nya deep-pore cleanse gitu ya. Jadi bersih sampai dalam pori-pori. Terutama yang di dahi, karena dahi saya beruntusan parah dan ga ilang-ilang. Setelah pakai masker ini jadi lumayan berkurang. Dan itu terasa setelah pemakaian pertama. Langsung nagih ga sih, ga sabar nunggu-nunggu hari pemakaian selanjutnya, hahaha. Sekarang ini udah 3x pakai, dan beruntusan makin ilang. Gercep banget masker ini, I love.

Masker ini harganya Rp 190.000,00 untuk yang Super Volcanic, Rp 180.000,00 untuk yang Jeju Volcanic, dan Rp 270.000,00 untuk kedua tipe yang mousse. Dan setelah pemakaian ketiga kali, masih segini ini sisanya, buat saya ini lumayan awet:

http://heytheregrace.com/ | Innisfree Super Volcanic Pore Clay Mask Review (Indonesia) - 2

Kalau sudah habis, I would totally repurchase this, atau ganti coba yang mousse 🙂

N.B : berhubung kemarin itu pertama kali saya belanja di Innisfree, saya  buat member dan langsung dapet new member kit yang isinya mini version dari best seller nya mereka, yaitu Green Tea Seed Serum, Orchid Enriched Cream, dan Super Volcanic Pore Clay Mask. Jadi sedikit tips nih kalau mau coba dulu sebelum beli yang full size, mending cek syarat buat dapet new member kit ini. Lumayan kan daripada langsung purchase yang besar.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *