Food and Life | a blog by @gracialio

Share Pengalaman Mistis

Post ini terinspirasi dari cerita-cerita horor di Kaskus. Jadi saya memang suka baca-baca cerita horor sekilas kalau lagi mumet di kantor. Kenapa? Biar bangun, sis. Kalau baca cerita lain mah ngantuk, hahaha. Nah ini mau share pengalaman-pengalaman mistis yang pernah saya alami, mulai dari yang paling bikin jantung mau copot. Mari kita mulai.

 

Suara Ketawa di Subuh Hari

Saya ini termasuk mahasiswa yang menganut sistem kebut semalam. Ujiannya besok, ya belajarnya baru hari ini dong. Kalau belajarnya udah dari minggu kemaren mah, H-2 ujian juga udah lupa, hahaha. Anyway, waktu itu baru semester dua dan besoknya ujian KBP (Konsep Bahasa Pemrograman, inget banget). Agak lupa sih UTS atau UAS. Singkatnya, KBP ini afalan pol. Oh iya, sebelumnya, ini kejadiannya di kos. Dulu kos saya dekat sekali sama kampus Binus Anggrek, kamar saya di lantai tiga. Kalau mau tau yang mana PM aja ya, nanti yang kebetulan tinggal disana malah parno, lagi. Oke lanjut, ujian KBP, afalan. Jam 2:30 pagi saya masih sibuk ngafalin. Sayup-sayup saya mendengar ada suara orang ketawa di jalanan. Saya cuma terdistraksi sebentar, belom ngeh kalau suara ketawanya itu horor. Paling juga yang lewat, saya pikir. Tapi koq ga ilang-ilang. Lama-lama terdistraksi banget dan sadar kalau yang ketawa itu cewek, dan bunyinya “Hihihihihihi…hihihihihihi”. Khas banget suara ketawa film horror gitu. Duh, nulisnya aja merinding. Masih sayup-sayup nih, tapi udah lebih dari 5 menit. Panik, saya telepon suami (waktu itu masih pacar statusnya). Terus, kaya di film hantu manapun, ga bisa nyambung dong teleponnya. Oke, telepon Mama. Ga nyambung juga dong, semua tutututut. Oke, jurus lainnya adalah nyalain mp3 (buat adek2, zaman old dulu, buat dengerin lagu itu pake ipod atau mp3 player, belum all in one integrated di smartphone gitu). Pasang headset, kiri kanan, pencet tombol power buat nyalain. GA BISA NYALA. Jeng jeng. Makin panik. Lalu apa yang terjadi? Suara ketawanya makin kenceng dong! Tadinya mau merem aja, tapi takut pas melek ada yang aneh-aneh langsung muncul di depan muka. Jadi dimelek-melekin aja, sambil doa terus. Makin kenceng, ketawanya, makin kenceng, making kenceng sampe kaya ada di sebelah jendela kamar ketawanya, jantung udah mau copot rasanya………terus ilang. Serius, ilang begitu aja. Saking parnonya, saya sampe mikir “OH MY GOD suaranya ilang. Gimana kalau sekarang dia lagi nyoba buat masuk kamar makanya berenti ketawa, OH MY GOD”. Bodoh sih pemikirannya, tapi kan panik waktu itu. Setelah beberapa saat ga ada apa-apa lagi, saya coba telepon pacar lagi. Dan nyambung dong. Tapi doi lg tidur, jadi cuma “Hmmmm? Salah denger kali. Hmmm? Udah tidur aja sana.” LOL. Terus abis itu selama beberapa bulan saya kalau tidur malam lampunya ga dimatiin.

 

Cewek-cewek di Pantai Ujung Genteng

Waktu itu saya ke Ujung Genteng sama keluarga, dan satu keluarga lain yang udah seperti saudara. Salah satu tujuan kalau ke Ujung Genteng itu biasanya ngeliat penyu bertelur dan tempat penangkarannya. Malam itu bulan purnama, saya inget banget karena walaupun ga ada lampu, pantainya terang dan semua kelihatan jelas. FYI nonton penyu bertelur ini harus malam-malam. Kalau ga salah sekitar jam 10. Terus dari tempat penyu bertelur ke parkiran mobil ini lumayan jauh, harus jalan kaki. Singkat cerita, waktu itu pas jalan balik, kita terpisah-pisah. Mama, Papa, Om C dan adik saya di depan udah jalan duluan. Saya, Om saya (kakaknya Papa), dan Tante N (istrinya Om C) jalan belakangan. Setelah agak lama jalan, di sebelah kiri ada kumpulan anak muda gitu, laki-laki, kira-kira 5 orang. Di depannya ada cewek berdua, rambutnya sama-sama panjang lurus sampai pinggang. Yang satu pakai gaun putih panjang tangan buntung, yang satu pakai tank top putih dan celana panjang lepas putih. Om saya, awalnya bercanda, “Euy, orang bukan, euy,” bisik-bisik ke kita. Terus Tante N “Hah?” (mulai panik). Saya bilang, “Orang lah, kan ini pada bisa liat semua, masa bukan.” Ya dong? Logika saya bener, dong? Hahaha. Terus kita ngelewatin mereka. Om saya ini, agak penakut tapi penasaran, dia nengok ke belakang. “Haduh, pada ngikutin.”

Oh my God. Saya reflek dong, nengok belakang. Dan mereka beneran ngikutin jalan di belakang kita.

Tante N, panik, mulai jalan cepet-cepet. Kita jadi panik juga dong, mulai jalan cepet-cepet juga.

“Duh, masih pada ngikutin,” kata Om saya yang masih aja sambil nengok-nengok ke belakang. Terus saya juga masih aja reflek liat lagi ke belakang. Dan mereka masih ngikutin, jalan kaki sambil ketawa ketawa (ga ada suaranya, but I know that they’re laughing, don’t ask me how). Kita berusaha jalan makin cepat. Tapi susah, sis, di pasir nih. Mau lari juga kaki nancep-nancep di pantai. Terus saya nengok lagi. Mereka udah ga ngikutin, tapi jalan ke arah pantai, dua-duanya. Jalan cepet lagi. Nengok lagi…………dan ga ada apa-apa.

Ga ada siapa-siapa.

Saya nengok ke arah yang cowok-cowok pada duduk-duduk. Ga ada siapa-siapa juga. Pantainya sepi banget, ga ada apa-apa. FYI, jarak dari tempat cowok-cowok duduk-duduk ke bibir pantai itu lumayan jauh. Sebenarnya makes no sense dari terakhir saya lihat mereka ada sampai saya nengok lagi itu mereka sempat jalan ke arah cowok-cowok dan terus pergi sampai ga ada keliatan apa-apa. Tapi kan daripada takut ya, saya meyakinkan diri sendiri kalau itulah yang terjadi.

Tapi masih ga tenang dong, butuh ketegasan lain. Pas ketemu Mama, Papa, dan adik, saya dan Om saya langsung tanya “Tadi liat ga ada cewek duaan baju putih di pantainya?”

Terus si Mama jawab, “Oh iya, liat, tadi ada.”

Ok, saya mulai tenang. Terus pas di hotel, adik saya nyeletuk.

“Kak? Tadi emang liat ada yang pake baju putih?”

“Iya, kan tadi liat juga kan, kata Mama? Serem banget gw, gw kira apaan.”

“Err, kita sih sebenernya ga liat ada orang lain sama sekali pas jalan balik.”

Ya wong nanti gitu ya ngakunya pas udah di rumah, hahaha.

 

Kepala di Atas Pohon

Ini kejadian pas SMA, kelas satu. Waktu itu sudah pulang sekolah, saya dan teman saya lagi muter-muter aja di sekolah, males pulang. Masih pengen ngobrol. Dan memang di salah satu kelas lagi ada yang kumpul. Kita titip tas, terus kita jalan-jalan lagi. Jadi komplek sekolah saya ini punya satu lapangan yang dikelilingi oleh : bangunan SD, bangunan SMA, kapel, dan bangunan kesusteran. Di tengahnya ada dua pohon. Yang satu besar (waktu itu), yang satu kecil. Seinget saya sih udah ditebang sih sekarang, agak lupa tapi. Terus waktu itu kita ngobrol di bagian SMA yang menghadap ke lapangan, sambil main HP. Waktu itu HP saya Nokia 6600, yang ada kameranya. Teman saya lagi pinjem untuk foto-foto selfie, dan dia iseng ngearahin si kameranya ke arah lapangan. Terus dia diem aja. Padahal tadinya lagi ngobrol. Saya panggil-panggil ga nengok dia. Terus saya senggol. Dia nengok, terus, “Eh, coba ini liat deh.”

Saya lihat ke layar HP, dia lagi ‘mengeker’ lapangan dengan kamera HP, termasuk salah satu pohon.

“Oh, kenapa?”

“Ini…” terus dia nunjuk ke daun-daun pohon.

“Hah? Ranting-ranting?”

“Bukan, ini.”

….

Apa yang saya lihat seterusnya saudara-saudara? Kepala orang dong. Putih banget, kaya bule, dengan rambut coklat pendek. Ngambang aja gitu di atas daun-daun pohon.

Singkat kata, kita lari ke tempat tadi titip tas terus ngacir pulang.

 

Bonus cerita dari si suami : Frankenstein di Bali

Jadi, suami dulu sempet tinggal di Bali karena kantornya emang HQ nya disana. Dan disana dulu dia kos. Rumah kos suami ini modelnya kaya motel gitu, jadi depan kamar langsung ada port-port buat masing-masing kamar yang lantainya terbuat dari paving block dan batu-batu, gitu. Dan kos nya terletak di salah satu bagian ramai di Kuta. Jadi umumnya selalu ada bunyi-bunyi motor yang lewat sampai malam.

Pada suatu malam, tiba-tiba suasana kos jadi sunyi senyap. Ga ada suara apapun, termasuk bising-bising jalanan. Tiba-tiba juga anjing-anjing menggonggong ramai-ramai sambil berlari ke arah kamar kos suami. Tapi, sampai di depan kamarnya, anjing-anjing tersebut berhenti menggonggong dan berbalik menjauh sambil mengkaing-kaing.

Kemudian sunyi.

Yang terdengar cuma suara srok…srok….srok… pelan-pelan dan berat. Ada yang lewat sambil menggeram. Suaranya terus berhenti di depan kamar. Kebetulan juga di depan teras kamar suami, digantung canang, semacam sesembahan gitu. Karena suaranya deket banget, suami cuma diem aja ga berani liat keluar, takut-takut pas dia intip, mahluk nya itu malah muncul depan nya dia.

Ngga lama kemudian suaranya hilang dan bunyi bising jalanan kedengeran lagi.

 

Bonus cerita dari suami 2 : Hantu Jalan Setapak

Cerita ini juga terjadi di kos yang sama di Kuta, Bali, waktu baru pindah beberapa hari. Tiba-tiba, waktu tidur, suami mimpi kalau dia lagi ngeliatin foto. Fotonya itu cuma foto jalan setapak di tengah hutan. Kemudian dari foto itu tiba-tiba keluar satu sosok yang mukanya menyeramkan. Semacam jump scare yang ada di internet yang tiba-tiba muncul sosok serem yang ngagetin gitu. Terus karena kaget suami bangun, tapi mahluk itu tetep ada didepan muka dia selama beberapa detik. Suami akhirnya merem lagi, pas dia melek lagi sosok itu udah ga ada.

 

Untungnya, baru itu aja sih cerita horor yang pernah kita alami. Jangan sampe juga kejadian lagi yang horor-horor sih, haha. Baca sih seru, tapi kalau ngalamin sendiri mah beda cerita.

Kalau kalian, pernah ngalamin ga horor-horor di kehidupan nyata?



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *