From Where I Write : Starbucks Coffee at 23 Paskal Mall, Bandung

Pembukaan

Jadi ceritanya, hari Sabtu kemarin mobil harus ke bengkel terus kita harus nunggu sampe servis-nya beres. Servis mobil gini suka lama, bisa sampai 4 jam gitu. Kita sampe jam 8, daftar dan dikasih tau kalau perkiraan selesainya jam 12. Lama yaa, akhirnya kita memutuskan buat nge-grab ke mall 23 Paskal. Sampai disana, belum pada buka ya kan karena ya baru jam 9. Jadi kita memutuskan buat nunggu di Starbucks-nya aja yang udah buka. Tapi sedihnya, AC nya belum nyala karena kan dari gedungnya, dan mall baru buka jam 10.

By the way ternyata tulisan From Where I Write sebelumnya juga gara-gara kita ke bengkel deh.

Baca disini : From Where I Write : J.Co Plaza Cibubur

 

From Where I Write : Starbucks at 23 Paskal, Bandung

Berhubung AC nya masih belum nyala dan berasa agak pengap, setelah pesan kita memutuskan buat duduk di area luar/beranda nya gitu. Karena enak gitu kan masih udara pagi dan mumpung masih sepi. Karena kalau udah banyak orang biasanya diluar ini pada ngerokok. Jadi bau asap rokok banget.

Starbucks at 23 Paskal Bandung, outdoor area
The view from outdoor area of Starbucks at 23 Paskal Bandung
The view from outdoor area of Starbucks at 23 Paskal Bandung

 

Starbucks selalu punya menu paketan untuk breakfast. Jadi kemarin kita kesana sekalian makan pagi juga karena emang belum sarapan. Si suami, seperti biasa selalu pesan breakfast bun. Paket breakfast ini khusus beberapa makanan tertentu dan kemudian dapat kopi americano. Kalau mau latte, tambah susu aja Rp 6.000,00. Kita doyan banget vanilla latte, jadi harus tambah sirup vanilla juga seharga Rp 6.000,00. Jadi totalnya Rp 62.000,00 buat breakfast bun + vanilla latte.

Breakfast Bun from Starbucks at Paskal 23 Bandung
Breakfast Bun from Starbucks at Paskal 23 Bandung
Vanilla Latte from Starbucks at Paskal 23 Bandung

Sedangkan saya memutuskan buat pesan espresso brownie. Saya sekalian beli juga semacam tumbler Natal yang harganya Rp 75.000,00. Ini tumblernya yang bentuknya kaya to-go cup-nya Starbucks untuk minuman yang hangat gitu, versi Natal jadi gambarnya juga Natal gitu. Ga sekokoh tumbler Starbucks lain yang harganya jauh diatas ini sih tapinya. Terus kenapa dibeli? Karena yang taun kemarinnya juga saya punya haha. Nah kalau beli tumbler ini mau beli minuman apapun tinggal tambah Rp 24.000,00 aja jadi total Rp 99.000,00. Dan saya pesan…..vanilla latte juga. Kita emang ga kreatif, guys. Tapi seriusan emang enak sih vanilla lattenya.

Ini loh tumblernya : Rp 75.000,00
Motifnya Natal gitu, gemes banget
Espresso brownie + vanilla latte from Starbucks 23 Paskal Bandung

 

Untuk breakfast bun isinya ada ham dan telur dan rasanya standard aja sih, ga gimana-gimana. Buat espresso brownie nya saya kurang suka malah, karena rasanya malah jadi lebih manis dan agak asing aja gitu daripada brownies biasa. I prefer the regular chocolate brownies any store has anytime.

Setelah 1 jam, AC sudah mulai dinyalain dan kita memutuskan buat pindah ke area di dalam supaya lebih adem. Dan takut ada yang datang merokok juga sih sebenarnya kalau diluar terus. Di dalam, meja-mejanya disiapin umumnya untuk berdua aja sih dan mejanya lebih kecil dari yang diluar. Kalau mau ramean ada meja besar di tengah yang bisa share ramean. Tempat duduk untuk berdua yang di dalam ini letaknya di sepanjang pinggir Starbucks nya, dan cuma dibatasi kaca gitu sama area mall nya yang mana adalah lorong menuju WC. Jadi kalau saya mah suka anxious malu gitu kalau orang lewat, pada ngeliatin isi laptop apa ngga gitu LOL.

Indoor area of Starbucks at 23 Paskal, Bandung
The communal table at Starbucks 23 Paskal Bandung

Dan ya itu, mejanya kecil banget kalau tempat duduk yang berdua. Jadi dua-duanya mau pakai laptop di meja ya ga bisa. Untungnya, waktu saya pakai laptop untuk edit foto dan menulis tulisan ini, si suami lagi…….main Mobile Legends, LOL. Jadi ga berebutan meja. Dan makanan sarapan kita udah pada abis jadi ga makan space di meja.

Starbucks ini lumayan oke lah buat menunggu apalagi kalau masih pagi gini karena masih sepi. Kalau udah siang sih Starbucks di mall manapun selalu (terlalu) ramai dan jadi kurang enakeun ya kalau menurut saya 🙂 Kalau mau santai saya lebih prefer Starbucks yang gedungnya sendiri sih, seperti di Dipati Ukur, Riau, Ciumbuleuit, atau Lembang. Lebih sepi dan cozy aja gitu apalagi kalau buat kerja atau menulis kaya gini misalnya. But this is quite alright 🙂

Until next post, gang.

Adios!



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *