I (No Longer) Like Being Alone

Dulu, saya lumayan senang tinggal sendiri sewaktu kerja di Jakarta. Ada banyak hal yang bisa dilakukan kalau lagi sendirian yang enak sekali tidak terganggu. Baca buku, misalnya, atau nonton TV Series atau film. Saya introvert banget memang, inside and out. I think everything is better to be done alone. 

And then I got married.

Kita memang udah lama banget pacarannya, 8 tahun sampai kemudian menikah. Tapi ga pernah yang bareng-bareng terus 24 jam. Walaupun kos cuma sebrang-sebrangan sewaktu di Bandung, tapi kos saya ada jam malamnya. Jadi jam 10 sudah di kos. And so I still have time for myself. Dan saya sudah lama banget ngekos, sejak pertama kuliah, jadi sudah lebih dari 8 tahun tinggal sendiri. Waktu awal-awal tinggal serumah sehabis menikah butuh penyesuaian banget karena walaupun kita udah secocok dan se-klop itu, pasti ada lah perbedaan kebiasaan yang bikin kesal. Misal, bawa piring sehabis makan ke tempat cuci piring. Suami saya dulu kebiasaan kalau habis makan ya ditinggal aja di meja makan, ada bibi atau maminya yang sebaik itu mau beresin. Sedangkan saya dibiasakan untuk membawa piring habis makan ke tempat cuci piring. Jadi saya awal-awal marah-marah lah kenapa piring abis makan ditinggal-tinggal, LOL. Masalah beda kebiasaan aja sih, tapi yang kaya gitu kan baru kerasa kalau sudah tinggal serumah. Maka pada dasarnya saya agak sedikit setuju dengan kebiasaan para bule yang tinggal bersama dahulu sebelum menikah. Karena dengan begitu kita akan lebih tahu, mengenal, dan menyesuaikan dengan pasangan. Tetapi berhubung tinggal serumah itu kemungkinan besar akan mengacu pada kegiatan berduaan yang mungkin akan berujung pada situasi yang tidak diinginkan, maka saya setuju juga untuk tidak. Haha, labil. But I’m in between. Karena dua sisi ini punya alasan rasional yang bisa saya terima.

Oke, cukup, mari mulai curhatnya. Haha.

Ceritanya, dari hari ini sampai Rabu tanggal 21 Maret besok (sekarang hari Minggu), suami dikirim ke Yogyakarta oleh kantornya untuk kenalan dengan client nya yang kebetulan lagi kesana. Setelah lebih dari setahun tinggal bersama, awalnya saya pikir “oh yaudah, dulu juga tinggal sendiri biasa aja”. Tapi makin hari berangkatnya mendekat, koq merasa makin akan kehilangan. Cieeeee. Karena tanpa disadari sudah setahun tinggal bersama, dan ga kebayang gimana kalau akan sendirian lagi. Sudah terbiasa ada yang diajak berdiskusi langsung kalau kepikiran suatu ide, sudah terbiasa ada yang nemenin makan, sudah biasa ada yang diajak temenin melakukan aktivitas (jemur baju, misalnya, haha), sudah terbiasa ada yang dimintain tolong pijitin kalau pegal, atau puk-puk in kalau lagi sakit (I am lame that way, haha).

Dulu, saya pikir sendirian itu adalah kenyamanan yang hakiki. Karena mau apapun tinggal yaudah lakuin aja toh ga ada yang protes. Tapi ternyata kalau ada teman hidup yang klop, cocok, sama-sama saling mengerti (atau berusaha mengerti), dan sudah tinggal bersama sekian lama, tinggal sendiri itu gaenak ya. Ini belum setengah hari aja udah mati gaya. Tadi suami pergi jam setengah satu, dan sekarang jam 17:11. Sudah bosan gatau mau ngapain, haha. Ujung-ujungnya buka laptop dan nge-blog aja deh daripada bengong-bengong 🙂


Update

Menghabiskan waktu dengan : leyeh-leyeh, masak, makan, nonton, nyuci baju, dan video call-an. Kebanyakan video call-an nya cuma update disana ngapain aja dan berusaha ngobrol sama Sam Sam hahaha.

Baca : Meet Sam, the Cutest Little Thing On Earth

Lucu banget sih, Sam Sam nya suka nyariin gitu suaranya dateng darimana. Tapi selebihnya sih dia ga ngerti lah ya, wkwk. Tapi asli setelah setahun tinggal berdua, tinggal sendirian itu garing banget yah. Sam Sam juga kasian yang ngajak main atau diajak main cuma satu orang, itu juga sambil ditinggal masak dll. Ujung-ujungnya selalu tidur jam 9 atau jam 10, masih sore bangeeet. Haha. Ada yang ngalamin hal yang sama ga sih? Atau masih lebih enjoy tinggal sendirian aja? 🙂



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *